Peran Lembaga Keuangan Mikro dalam Mendukung Pasar Biogas Domestik di Indonesia

3 Januari 2020

Dengan tren global dan komitmen dalam transisi ke energi bersih, Pemerintah Indonesia telah mulai memprioritaskannya. Meskipun dengan beberapa tantangan, akses ke keuangan mikro diperlukan lebih dari sebelumnya untuk memberikan dukungan pembiayaan bagi masyarakat di seluruh kepulauan Indonesia.

Rumah Energi Foundation (YRE) adalah organisasi berbasis di Indonesia yang mendukung pembentukan Sektor Energi Terbarukan berbasis pasar di Indonesia melalui Program Biogas Domestik Indonesia (IDBP) andalannya yang dikenal sebagai BIRU (Biogas Rumah Tangga). Ini bertujuan untuk menyebarluaskan bio-digester domestik sebagai sumber energi lokal yang berkelanjutan melalui pengembangan sektor biogas yang berorientasi pasar di beberapa provinsi di Indonesia. Hingga saat ini, IDBP telah mendukung 24.424 petani dalam memperoleh akses ke teknologi biogas domestik dengan berbagai skema pembiayaan di 13 provinsi.

Akses kredit akan memungkinkan penerima manfaat (pengguna biogas), serta entitas bisnis sektor biogas untuk mengakses pinjaman biogas, baik dalam konsep Bisnis ke Bisnis (B ke B) dan Bisnis ke Konsumen (B ke C). YRE dan Hivos telah menjalin kemitraan strategis dengan Lembaga Pembiayaan, seperti Yayasan Rabo (bank), Bank Syariah Mandiri, KIVA dan INKOPDIT (Credit Union Central Indonesia / CUCO) dalam 10 tahun terakhir. Sebanyak 9.098 KK rumah tangga atau 37% dari total konstruksi digester telah memperoleh akses ke skema kredit biogas di 6 (enam) provinsi. Selain itu, IDBP telah menyalurkan skema kredit pemanfaatan bio-slurry kepada 2 (dua) KK petani melalui kemitraan dengan Credit Union di Provinsi Lampung.

YRE juga telah membentuk sistem pembayaran kredit biogas melalui lembaga mitra (mis. Koperasi, Bank, Peer to Peer Lending, dll.) Yang memiliki kemitraan atau menjadi bagian dari jaringan Lembaga Penyedia Kredit. Model pembiayaan lain yang telah diterapkan YRE adalah melalui kemitraan dengan BIRU Construction Partners atau CPO (kelompok tukang) terpilih untuk menyalurkan pencairan dana pinjaman biogas kepada pengguna akhir biogas. Selama proses tersebut, CPO yang dipilih bertindak sebagai lembaga simpan pinjam di wilayah kerja IDBP yang dipilih. Selain itu, IDBP CPO akan mendapatkan manfaat dari konstruksi bio-digester dan pembentukan residu biogas (bio-slurry) yang terkait.

Sejak 2010, PT. Nestle Indonesia telah mengalokasikan sejumlah dana CSR untuk mendukung akses teknologi biogas domestik sebagai dana bergulir. Nestle Indonesia melalui program CSR mereka di provinsi Jawa Timur telah membina 30.000 petani melalui mitra koperasi mereka. Dana tersebut disalurkan ke mitra Koperasi Susu tertentu, seperti Koperasi SAE Pujon (memiliki lebih dari 7.900 anggota peternak sapi perah), Koperasi Agro Niaga Jabung Syariah / KANJS (memiliki lebih dari 1.600 anggota peternak sapi perah) dan mitra pemasok koperasi Nestle lainnya. Dengan demikian, Koperasi Susu akan mencairkan dana dalam bentuk produk Zero Persen / Tanpa Bunga Pinjaman kepada anggota peternak sapi perah mereka. Jangka waktu pembayaran kembali pinjaman biogas Nestle adalah 36 bulan per peminjam. Metode pembayaran pinjaman akan dikurangkan langsung melalui setoran susu harian. Mitra koperasi diizinkan untuk menggunakan dana untuk mendapatkan keuntungan dari perputaran pinjaman. Sebanyak 6.207 anggota peternak sapi perah memiliki akses untuk memperoleh bio-digester dengan total pinjaman yang disalurkan sebesar Rp.28.103.163.000 sejak kemitraan dengan PT. Nestle Indonesia dimulai pada tahun 2010. Selain itu, beberapa Koperasi Susu bertindak sebagai Mitra Konstruksi IDBP. Upaya ini bertujuan untuk memastikan kualitas bio-digester serta mendapatkan manfaat tambahan bagi koperasi tersebut.

Pada 2010, Hivos melalui IDBP mengadakan kemitraan pembiayaan kredit biogas melalui mitra RBF di Indonesia. Untuk menyalurkan pinjaman RBF untuk biogas, YRE melakukan kemitraan dengan mitra RBF dari koperasi susu / produktif atau koperasi berbasis syariah di provinsi Jawa Barat, Lampung, Jawa Tengah, Bali, dan Sulawesi Selatan. Pada 2010 IDBP bermitra dengan KPSBU, Koperasi Susu skala besar di provinsi Jawa Barat, yang memiliki 8.509 anggota peternak sapi perah. Sebanyak 1.100 anggota peternak sapi perah telah memperoleh akses ke bio-digester melalui pinjaman RBF hingga 2019. Selain itu, YRE telah berkolaborasi dengan KJKS Laa Roiba, koperasi simpan pinjam skala besar berbasis syariah di provinsi Lampung, yang memiliki 30.000 anggota. Hingga 2019, total 38 anggota petani telah memperoleh akses ke bio-digester melalui pinjaman RBF. Para pengguna biogas dapat menggunakan setoran potongan susu harian, uang tunai atau bahkan bio-slurry (hanya di provinsi Lampung) sebagai metode pembayaran kembali pinjaman. Mitra RBF di 5 provinsi telah berkolaborasi dengan CPO IDBP yang dipilih dalam memfasilitasi pembangunan bio-digester kepada anggotanya, serta pelepas bio-slurry. Dalam tahun 2010 hingga 2019, total 1.328 anggota petani telah memperoleh bio-digester melalui kemitraan ini dengan total pinjaman yang disalurkan sebesar IDR 6.434.686.500 di 5 provinsi.

Sistem pinjaman peer to peer atau pembiayaan crowdfunding juga berpotensi digunakan untuk menyalurkan produk kredit biogas. Selama 2014 hingga 2017, YRE memiliki kesempatan untuk membuat skema pinjaman dana biogas melalui kemitraan dengan KIVA Foundation. KIVA adalah sebuah yayasan berbasis di AS yang bekerja untuk menyalurkan pinjaman hijau dengan sistem pinjaman peer to peer. YRE diberikan USD 50.000 (sekitar Rp 725.000.000) sebagai pengajuan batas kredit KIVA. YRE menggunakan skema Pinjaman Hijau KIVA sebagai Pinjaman Biogas Tanpa Bunga untuk mendukung anggota non-Koperasi sebagai target pasar. Pinjaman Hijau KIVA disalurkan melalui CPO tertentu dan bertindak sebagai lembaga simpan pinjam, serta memiliki tanggung jawab untuk membangun bio-digester untuk kelompok peminjam tanggung jawab bersama KIVA. Dalam 3 tahun kemitraan ini, YRE telah menyalurkan KIVA Green Loans kepada total 192 petani di 28 kelompok tanggung jawab bersama untuk mendapatkan konstruksi bio-digester di Jawa Tengah, Jogjakarta, Lampung, Nusa Tenggara Barat (NTB) dan provinsi Sulawesi Selatan. Jumlah total KIVA Green Loans yang dicairkan adalah IDR 971.487.000 pada periode 2014 hingga 2017.

Pada 2015, YRE telah memulai kemitraan dengan Jaringan Gerakan Serikat Kredit Indonesia / GKKI. Kemitraan dimulai dengan MoU antara YRE dan INKOPDIT / Credit Union Central Indonesia untuk mendukung 1.500 anggota Credit Union untuk membangun biodigester dan menciptakan bisnis terkait bio-slurry dengan anggota CU di area kerja IDBP. INKOPDIT melalui PUSKOPDIT (Kantor Koordinasi Provinsi CU) dan Serikat Kredit Primer berkomitmen untuk mencari petani potensial di antara anggotanya yang ingin membangun biodigester. Credit Union akan mengimplementasikan dananya dalam bentuk fasilitas kredit produktif. Anggota petani CU menggunakan metode penghematan untuk pembayaran pinjaman biogas / bio-slurry. Pada tahap awal, kemitraan telah dilaksanakan di provinsi Lampung dan Yogyakarta. Dalam kemitraan ini YRE juga memiliki peluang untuk menekankan area kerja IDBP melalui penetrasi pasar jaringan anggota CU di luar area IDBP, seperti Pulau Flores (provinsi NTT) dan provinsi Kalimantan Tengah. Skema awal antara INKOPDIT dan IDBP adalah untuk mengujicobakan skema pinjaman biogas penuh tanpa pemberian insentif investasi di daerah-daerah tertentu di Flores dan Timor. Kontribusi IDBP untuk skema percontohan adalah untuk penyediaan pelatihan konstruksi untuk tukang di bawah CU di daerah dan pemantauan kualitas kerja. Karena itu, CU harus menyusun paket pinjaman produktif komprehensif untuk biogas bagi anggota.

Dalam 3 (tiga) tahun terakhir, YRE menemukan penurunan jumlah permintaan bio-digester melalui akses kredit. Ada beberapa masalah yang dihadapi dalam pembayaran pinjaman biogas dengan jaringan Dairy Cooperatives (kolaborasi dengan Nestle dan RBF) karena masalah manajemen dan perilaku menabung yang rendah. Meskipun metode pembayaran dengan deposit susu harian dianggap sebagai metode yang lebih aman daripada basis uang tunai. Namun, IDBP juga memiliki beberapa contoh bagus tentang pembayaran pinjaman biogas yang lancar dengan koperasi simpan pinjam. Hal ini disebabkan oleh sebagian besar koperasi simpan pinjam (Credit Union dan Koperasi Syariah) melakukan program pelatihan dasar secara terus menerus kepada para anggotanya.

Tren Skema Pembiayaan Biogas 2009 – 2018

 

Secara khusus, kurangnya keterampilan melek finansial / perilaku menabung yang rendah dan beban kredit yang berlebihan di kalangan petani adalah beberapa tantangan utama yang harus diatasi untuk mempertahankan permintaan pasar biogas. Ini akan dihubungkan dengan manajemen dan perilaku Rumah Tangga Petani dalam kegiatan sehari-hari. YRE telah berupaya memfokuskan pada faktor-faktor pendidikan dan promosi untuk meningkatkan keterampilan manajerial, kebiasaan menabung dan melek finansial para petani. Misalnya, YRE telah melibatkan partisipasi CU untuk terus memberikan peningkatan kapasitas keuangan keluarga pada calon anggota pengguna biogas untuk mengurangi risiko Non-Performing Loans (NPL). YRE juga telah mengundang lembaga terkait lainnya untuk mendukung solusi untuk masalah ini.

Sebaliknya, YRE telah mengetahui perlunya peningkatan kapasitas dalam manajemen di antara beberapa LKM yang berkontribusi terhadap beberapa Non-Performing Loans (NPL) dalam skema kredit biogas. YRE telah bekerja sama dengan Rabo (bank) Foundation untuk mencari kerja sama dalam mengembangkan alat Manajemen Pengetahuan yang dapat diterapkan untuk meningkatkan keterampilan manajemen, akuntansi dan administrasi untuk mitra RBF dan calon LKM lainnya. YRE juga melibatkan partisipasi jaringan Credit Union untuk meningkatkan upaya peningkatan kapasitas di antara jaringan mereka. Semua upaya ini diharapkan dapat meningkatkan kekuatan PUT IDBP untuk menyediakan akses ke pembiayaan kredit biogas.

Dalam skala yang lebih luas, IDBP menemukan ada kurangnya kesadaran kampanye dan dukungan kebijakan dari Pemerintah Indonesia dalam memberikan insentif, seperti pengurangan pajak, subsidi bunga, dana bergulir, dll kepada FI untuk memulai pasar biogas. pengembangan dan mengurangi risiko yang dirasakan. Kurangnya dukungan menyebabkan LKM atau bank komersial menjadi sangat selektif untuk menyalurkan lebih banyak pinjaman untuk pembangunan bio-digester. Terlepas dari tantangan dan risiko yang dirasakan, kami melihat bahwa lembaga keuangan masih menunjukkan selera terhadap skema pembiayaan biogas dalam portofolio mereka. IDBP dan YRE akan terus mengadvokasi Pemerintah Indonesia dalam memberikan insentif, fasilitas dan kesadaran kepada keterlibatan lembaga keuangan dalam sektor biogas dan teknologi energi terbarukan lainnya secara umum. Semua upaya tersebut diharapkan dapat meningkatkan permintaan pinjaman biogas pada 2019 dan seterusnya dan mempercepat penyebaran energi terbarukan secara umum.

Pengalaman YRE membuktikan bahwa akses pembiayaan mikro harus menjadi tulang punggung sektor Energi Terbarukan, khususnya, pengembangan pasar biogas di Indonesia. Lebih banyak peluang untuk mengakses pembiayaan kredit akan meningkatkan permintaan dan kapasitas pasokan. Dalam kaitannya dengan target SDG, pengembangan besar-besaran pasar biogas akan mendukung pencapaian SDG-1, 2, 5, 6, 7, 10, 12, 13.

Share this: