Kementerian ESDM Evaluasi Program Biru NTB

11 Juni 2012

Mataram – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) tengah mengevaluasi implementasi program Biogas Rumah (Biru) di wilayah Nusa Tenggara Barat, yang dilaksanakan sejak Juli 2010.

“Program Biru di NTB dievaluasi sekaligus pembentukan tim pendampingan implementasi program tersebut secara berkelanjutan,” kata Kepala Dinas Pertambangan dan Energi (Distamben) Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) Eko Bambang Sutedjo, ketika dihubungi di Mataram, Minggu.

Ia mengatakan, evaluasi dan pembentukan tim pendampingan implementasi program Biru itu akan dimantapkan dalam “workshop” Program Biru, yang dijadwalkan Selasa 912/6), di Hotel Jayakarta, Sengggigi, Kabupaten Lombok Barat.

“Workshop” itu akan dihadiri pejabat dari Direktorat Energi Baru Terbaharukan dan Konservasi Energi Kementerian ESDM, Biro Perencanaan Kementerian Sosial, Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM), Ditjen Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Kementerian Dalam Negeri, Direktorat Energi Bappenas dan direktorat terkait lainnya di Kementerian ESDM.

“Dengan ‘workshop’ itu diharapkan implementasi program Biru NTB terlaksana secara berkelanjutan yang didukung tim pendamping yang mumpuni,” ujarnya.

Eko mengakui, upaya penyediaan bahan bakar alternatif melalui program Biru diimplementasi di Pulau Lombok, NTB, sejak Juli 2010, dengan target terbangunnya 50 unit biogas.

Pengembangan program BIRU itu, Direktorat Energi Baru Terbaharukan dan Konservasi Energi Kementerian ESDM, bekerja sama dengan masyarakat, namun menggandeng mitra lokal yakni Pusat Studi Pembangunan NTB.

Implementasi program Biru di Pulau Lombok itu dimulai di Kabupaten Lombok Tengah dengan membangun demplot reaktor biogas di desa Gapura, Pujut, kemudian di Kabupaten Lombok Barat di desa Banyu Urip, Gerung.

“Potensi pengembangan biogas di kawasan Lombok sangat besar dikarenakan populasi ternak khususnya sapi dan babi yang kotorannya menjadi bahan bakar utama cukup tinggi,” ujarnya.

Karena itu, kata Eko, melalui pembangunan dan berfungsinya reaktor-reaktor tersebut diyakini akan dapat memberikan pemahaman dan pandangan baru bagi warga sekitar mengenai pemanfaatan kotoran ternak sebagai sumber energi murah dan murah.

Pemanfaatan kotoran hewan sebagai biogas tidak hanya bertujuan menyediakan energi alternatif yang berkelanjutan tetapi juga sebagai upaya untuk memperbaiki kualitas hidup dan lingkungan.

Secara nasional, pengelola program Biru menargetkan mampu membangun 8.000 unit biogas bagi peternak di 6-8 provinsi sampai akhir tahun 2012.

Program tersebut dijalankan dengan pendekatan multipihak untuk memungkinkan sektor swasta membangun digester dengan kualitas tinggi dan biaya relatif murah, sekaligus memperkenalkan teknologi biogas yang benar kepada pengguna.

Para pengguna biogas akan kami berikan buku petunjuk dan mendapatkan garansi selama tiga tahun, dan diberi pelatihan konstruksi biogas. Pelatihan itu terkait kerja sama multipihak yang bertujuan penyediaan tenaga pembangunan yang berkualitas untuk mendukung pembangunan program Biru.

“Dalam pelaksanaan program Biru juga ditetapkan standar kualitas atas beberapa peralatan yang harus ditaati dalam pembangunan biogas dan alat ukur gas,” ujar Eko.(ant)

Sumber: http://sumbawabaratnews.com/?p=5409

Share this: